Tuesday, August 19, 2014

Cerita Lebaran 1435 H ( yang udah telat banget)

Ih ya ampun lama pisan ngga update di mari, yak. Ambil sapu dan mulai bersih-bersih debu yang udah tebel banget. Jadi ceritanya been males lately karena internet rumah lagi ngadat. Hasilnya mau ngeblog dari kapan ketunda-tunda terus, padahal lagi banyak yang pingin diceritakan dan disimpan di sini. Dari mulai cerita mudik, kehamilan sampai Ezra yang baru jadi anak SD. Baiklah, kita posting satu persatu aja.  Dimulai dari cerita lebaran, tapi sebelumnya mohon maaf lahir dan batin yaa, semoga dimaafkan semua kesalahan- kesalahan kata dan ucapan saya selama menulis di blog ini.

Jadi ceritanya lebaran tahun ini saya sekeluarga ngga mudik dan sowan ke Jakarta as usual, tapi ke Pangandaran seperti dua tahun sebelumnya. Padahal waktu itu udah kapok lho karena kena macet selama berjam-jam. Keinginan sih, pingin ngadem-ngadem aja di Bandung, apalagi kehamilan saya juga baru empat bulan, males rasanya pergi jauh-jauh via jalan darat. Tapi berhubung kakak sepupu saya akan melangsungkan pernikahan di sana, dan ayah saya didapuk untuk menjadi wali dan pendampingnya, ya sudah kami sekeluarga kompakan untuk berlebaran di sana.

Alhamdulillah, perjalanan Bandung-Parigi, Cibenda Pangandaran ditempuh 7 jam saja ( biasanya 6 jam). Sampai sana subuh. Habis sholat dan istirahat mulai menyusun itinerary mau mbolang kemana aja. Kami menginap di kampung halaman Ua dan kakek saya, yang lokasi ke spot wisata pantainya relatif dekat. Dari mulai Pantai Batu Hiu, Batu Karas, Pangandaran, dan sebuah curug ( apa namanya lupa) yang katanya sih, lumayan bagus. Karena sudah pernah ke Pantai Batu Karas, tujuan yang itu dicoret.

Diputuskanlah untuk ke Pantai Pangandaran dulu karena sesiangan itu saya ngidam makan rujak. Fyi, hamil ini hampir tiap hari saya makan rujak. Sampai Pangandaran langsung hunting tukang rujak, dari mulai tukang rujak bebeg sampai rujak potong bakulan disambangin semua, dibeli semua, dan langsung disantap saat itu juga sambil nungguin yang pada main air dan pasir. Suasananya lumayan, ngga terlalu ramai kayak cendol, padahal kan pas liburan biasanya penuh. Mungkin karena faktor ombak yang lagi lumayan besar, jadi jarang yang berenang.

Setelah puas makan rujak dan leyeh-leyeh nikmatin matahari yang lagi redup, kami memutuskan buat nyebrang ke pulau pasir putih. Kami nyewa kapal dan dihajar ombak tiga meter saat nyebrang. Aslinya serem waktu itu, tapi nggak tahu gimana kita malah ketawa-ketawa dramatis selesai diterjang ombak dan bajunya sampai basah kuyup. Sampai di pulau langsung meriksa barang bawaan. Hikks, kamera dslr langsung error, juga beberapa smartphone yang kita bawa langsung is dead. Tinggal iphone sama tab yang selamat baik-baik saja dan masih bisa dipake buat foto2.

Sampai pulau pasir putih, Ezra langsung girang dan lupa sama insiden diterjang ombak, padahal dia yang paling panik sampai semua doa dan surat pendek yang hapal dibaca sama dia, keras-keras. ( proud of my boy, di kala emaknya ketawa histeris dramatis campur panik, anaknya ngga lupa istigfar. Worthed juga nyekolahin di sekolah yang goalnya hafidz Quran). Dia langsung nyemplung, berenang sepuasnya sambil mungutin kerang dan karang yang lucu-lucu bentuknya.  Sementara kita-kita yang udah gede was was sama barang bawaan yang basah kena ombak. Bisa dibilang, kita ngga persiapan bener2 waktu mutusin naik kapal, mikirnya kan ngga bakal kena ombak juga.

Tapi biar ngga jadi bad trip, kita tetep nikmatin main-main di pantainya selama lebih dari dua jam sebelum dijemput lagi sama kapal yang tadi nganter kita. Menjelang sore baru deh, pulang ke rumah.
Kampung halaman kakek dan ayah saya ini enaak banget suasananya. Udaranya relatif adem dan masih dikelilingi perkebunan kelapa. Kalau malem, pas lagi sepi, orang-orang udah pada tidur, bisa denger suara ombak dari kejauhan. Rasanya bikin hati adem. Selama nginep di sana, cuma satu provider yang sinyalnya bagus, sisanya matek semua. Terus selama di sana berasa program penaikan BB karena tiap hari ada aja makanan yang menggugah selera, dari mulai rendang paru yang endess sampai pepes entah apa, pokoknya ada nasinya plus ati ampela yang diungkep sama bumbu-bumbu yang rasanya enakk banget. Ada juga tape ketan yang dibungkus daun, tapi saya cuma nyicipin seujung jari doang.

Besoknya hari H pernikahan sepupu. Setelahnya, itinerary berlanjut ke Pantai Batu Hiu dan si curug itu sama area persawahan. Pantai Batu Hiu kalau menurut saya sih, biasa aja. Sayang, kita ngga jadi main ke curug dan area persawahan, dan memutuskan buat main di seputaran kampungnya aja. Besok malemnya kita pulang ke Bandung, sengaja berangkat jam 3 pagi, etapi tetep 12 jam bok di perjalanan pulangnya. Nagrek oh nagrek. Nggak lagi-lagi, deh kena macet di area itu.

2 comments:

  1. ok gan. Keren tuh pantainya,jernih bangetttsss kaya muka si mbaknya :D Lope u Polll ..
    Saya menemukan website baru yang menjual softlens x2 & acuvue dengan harga terjangkau dan gratis ongkos kirim
    Ayo cek www.lensza.co.id

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...