Monday, November 3, 2014

One Afternoon In Watu Gunung, Ungaran.





Jadi ceritanya ini jalan-jalan tergeje bulan kemarin. Niatnya memang bukan mau jalan-jalan, tapi ngintil Pak Suami yang lagi ada kerjaan motret. Pulang motret, tiba-tiba Ezra bilang kalau dia pengin main ke air terjun, padahal ya, udah siang bolong dan rasanya males kalau siang-siang harus blusukan cari air terjun yang searah sama jalan pulang dari arah Ungaran menuju Semarang. Mikir-mikir, akhirnya saya inget sama Watu Gunung yang nggak jauh dari Kampung Seni Lerep. 

Dulu banget pernah main ke Kampung Seni Lerep dan pengin juga liat Watu Gunung tuh kayak apa. Jadi diputuskanlah buat ke sana. Eh, tapi taunya jalan menuju ke sana aksesnya ditutup karena sedang ada perbaikan jalan atau jembatan gitu. Jadi harus muter cari jalan lain. Nah, yang bikin geje adalah saat cari jalan alternatif ini, padahal ya kalau mau rada mikir dikit ternyata jalan alternatifnya lebih gampang kalau lewat dekat Kolam Renang Siwarak di Jl. Yos Sudarso Ungaran. 

Baiklah setelah melewati beberapa desa, blusuk ke desa tempat dimana Pesantrennya Daarul Quran berada, lewat ke jalan yang cuma bisa dilalui satu mobil dengan tanjakan dan turunan yang mayan terjal, kesasar satu kali, muter balik, akhirnya sampai juga ke Watu Gunung ini. 

Fiuhhh...untung ya, tempatnya sesuai harapan, dan Ezra juga langsung seneng. Tapi tetep yang ditanya pertama kali, air terjunnya mana? Untung di tengah area ada danau buatan yang mayan bikin Ezra tertarik buat menjelajah tempat ini. Dan setelah menjelajah tempat ini, ternyata memang ada air terjun buatan juga meskipun mini. Cukup mengobati keinginan Ezra buat bermain di alam. 

Hihihi, nemu tempat baru lagi nih buat ngajak anak bermain di alam. Di lokasi Watu Gunung ini juga sudah dibangun kolam renang tapi waktu datang ke sana belum difungsikan karena pembangunan belum selesai. Nantinya setiap rumah yang ada di sana akan disewakan, jadi semacam resort kecil-kecilan gitu. Pemandangan dan udaranya juga lumayan menyegarkan. Siang menjelang sore itu kita cuma kongkow-kongkow di sana sambil menikmati nasi goreng yang bisa dipesan di bagian resepsionis.   

1 comment:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...