Thursday, February 12, 2015

Baby T Milestones : One Month

Yeaayy. Seneng rasanya hari ini baby T genap satu bulan. Kalau masih mungil begini, mantra yang sering didengung-dengungkan ibunya pasti adalah: "Cepet gede ya, sayang...," Padahal nanti kalau sudah melewati masa balita pasti pengin anaknya balik jadi mungil lagi, atau bisa dimasukin ke perut lagi. Ini kejadian sama saya ke Si Sulung Ezra; "Don't grow up too fast kiddos, enjoy your moment as a kid.." Jadi, mantra ke Ezra adalah: Jangan buru-buru gede, kalau mantra ke baby T: Yuuk, cepet gede ya, sayang. 

Soo, bagaimanakah pertumbuhan dan perkembangan baby T di bulan pertama ini, here we go:

Yang lagi dapet sorotan adalah berat badannya. Baby T lahir dengan BB 2,550 kg dan panjang 48 cm. Nggak beda jauh sama kakaknya dulu. Di hari-hari pertama semenjak kelahirannya BB-nya sempet turun jadi cuma 2,4 sekian kalau nggak salah, yang mana itu wajar. Teruss, dia juga sempet kuning; terlihat dari bagian kulit di seputaran dahi dan hidung yang kalau ditekan jadi kuning, plus setelah diamati saat dia membuka mata, ada semburat kuning juga di bagian putihnya. Agak cemas gitu, soalnya kakaknya dulu setelah lahir juga harus disinar. Tapi setelah konsul, ngobrol, dan baca-baca jadi agak tenang. Goal minggu-minggu pertama kelahiran Baby T adalah rajin menyusui supaya BB-nya balik dan naik,plus kuningnya menghilang. Tentang bayi kuning bisa dibaca di mari, yes. 

Berat & Panjang Badan
Di ulang bulan pertamanya ini, BB Baby T naik jadi 3,7 kg dan panjangnya nambah jadi 50. Alhamdulillah, kuningnya mulai menghilang, dan di bagian mata yang putih tinggal semburat di bagian ujung. Habis ketemu sama Baby Sultannya Mba Diana yang mengalami hal yang sama, ternyata Baby Sultan baru bener-bener ilang semburat kuningnya pas usia dua bulan, terus ngobrol juga sama konselornya AIMI, Mba Dyah yang juga berpendapat selama baby-nya terlihat tetep sehat, nangisnya masih kenceng, dan kuningnya hanya di bagian kepala sampai maksimal tangan, solusinya adalah dengan diberikan ASI banyak-banyak.

Fotonya menyusul yak...karena sepertinya baby T ini tipe bayi yang nggak terlalu suka difoto, beda banget sama kakaknya yang sadar kamera. Sehat-sehat  terus ya, Nak. 

Update story: 
Lagi happy-happy nya melihat perkembangan baby T yang cukup bagus, Sabtu malem sepulang dinner ulbul baby T mendapati kalau si Kakak ternyata kena cacar air. Awalnya, saya kira dia cuma digigit serangga di bagian belakang leher, ternyata sebelum tidur waktu mau ganti piyama saya periksa kok ada bentol kecil berair di bagian dada...curiga ini bukan gatel biasa. Ternyata di sekolahnya memang sedang mewabah virus cacar air, dan Kakak seminggu yang lalu baru aja pulih dari demam radang tenggorokannya. Minggu pagi langsung ke dokter...dan bener ternyata kena cacar...hikss. Langsung deh, pisah kamar. Cemas luar biasa...ini gimana, ada bayik baru satu bulan, rumah lagi renov, ga punya ART...untung masih ada satu kamar di lantai atas yang kebetulan banget ditunda pemugarannya...Kakak langsung diungsikan ke atas, padahal biasanya kita tidur kruntelan berempat. Bagi-bagi tugas, deh. Ayah yang tidur dan urus Kakak, sementara saya berusaha banget untuk ngga kontak dulu sama Kakak. Jaga-jaga supaya adek ngga ketularan. Hiiksss, dan harus puasa meluk Kakak itu rasanya sediih banget. Untung cuma dua mingguan, setelah itu recoverynya mayan cepet. 
 


1 comment:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...