Thursday, January 19, 2017

(draft) Catatan Perjalanan Tujuh Tahun Kedua-Konflik

Konflik itu baik untuk perkembangan anak.

Kemarin sore, waktu Kakak pergi ke masjid untuk maghriban, hujan belum turun. Nggak lama kemudian, hujan turun lumayan deras, dan sudah waktunya Kakak pulang, sementara dia ngga bawa payung. Jarak dari rumah ke masjid kira-kira satu blok. Kepikiran buat ngejemput, tapi lalu mbatin: ini saatnya Kakak belajar sesuatu.

Beberapa waktu lalu, Kakak juga pernah lupa bawa bekal yang sudah disiapkan dari rumah. Kira-kira kirim ke sekolah atau nggak ya? Kemudian mikir, kalau nggak dikirim dia pasti laper banget, kalau dikirim, kira-kira besok Kakak akan mengulang kesalahan yang sama nggak ya?

"Bun, kemarin itu di sekolah Ezra nangis karena penghapusnya hilang..." cerita Bu Guru di sekolahnya. Waktu itu, Ezra juga cerita kalau beberapa temannya komentar, "cuma penghapus aja kok,nangis..."

Saya lalu ngobrol sama Bu Guru pas rapotan;menjelaskan kenapa karena hal kecil itu Ezra menangis. Soal gampang nangis itu, sebenernya juga PR buat saya untuk mengajarkan Ezra agar tidak terlalu sensitif dan be a tough boy.

Balik lagi soal penghapus. Jadi, sejak masuk SD, kami memang mengajarkan Ezra untuk menjaga barang-barang pribadinya. Sekarang, kami mungkin masih mengamanahkan hal kecil seperti alat-alat tulis, tetapi seiring waktu, amanah yang akan kami berikan akan bertambah besar, termasuk amanah untuk menjaga dirinya sendiri.

Jadi biarlah sekarang dia menangis untuk penghapusnya yang hilang dan tidak akan kami ganti, daripada kelak dia akan menangis karena kehilangan sesuatu yang lebih besar.
Alhamdulillah, Bu Guru mendukung prinsip yang sedang kami ajarkan.

Cerita yang berbeda. Dulu, di sekolah lamanya, sepatu Kakak pernah tertukar sehabis ngaji di masjid. Saya lalu memintanya kembali ke sekolah, mencari anak yang sepatunya tertukar. Sejak itu saya katakan kepadanya: "Kakak harus perhatian sama barang-barang yang dibawa, kalau hilang atau tertinggal, itu tanggung jawab Kakak."
Atau pernah juga saat bukunya tertinggal. "Sekolah kan, tugas Kakak. Bunda ngga akan antar, biar kakak tahu arti tanggung jawab."
Gurunya saat itu bilang kalau seharusnya saya tidak terlalu menuntut anak dengan menambahkan konflik yang nggak perlu karena tugas ortu adalah melancarkan proses belajar anak. Artinya, kalau bukunya tertinggal, harus diantarkan. Saat itu saya memang tidak mengantar bukunya karena saya pikir, mungkin benar kegiatan sekolahnya akan lancar, tetapi Kakak tidak akan 'belajar'.

Kakak nanya, "tanggung jawab itu kalau penghapusku ilang, aku harus beli sendiri lagi kan, Bun?"

"Bisa jadi. Tapi itu artinya Kakak juga harus ngerasain akibat dari sikap Kakak sendiri. Misalnya jadi repot karena minjem penghapus terus," jawab saya.

Beberapa hari kemudian ayahnya meminjami penghapus. "Dijaga, ya." Nggak lama setelahnya, dia mendapat dua penghapus baru, satu dari goodie bag ultah, satu dari teman sekelasnya. "Ini harus dijaga, Bun," kata Ezra dengan muka berseri-seri.

Saya pun ikut senyum dan berpikir bahwa tanggung jawab bisa terasah karena konflik. Selalu menjadi bemper untuk setiap konflik yang dihadapi anak berarti pelan-pelan mengajari anak melepas tanggung jawab. Biar deh, sekarang susah-susah dulu, In syaa Allah ke depannya bisa lebih baik.

18 comments:

  1. Anak-anak suka ngilangin alat tulis gitu ya, kalo anakku dulu katanya karena dipinjem teman dan nggak dikembalikan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mba. Perlu pembiasaan supaya bisa menjaga barang2nya, ya.

      Delete
  2. Jaman sekolah seriing banget kehilangan alat tulis terutama pulpen, padahal udah dikasih nama juga teteeep aja, ntahlah ngilang kemana 😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaa Mbaa, sampe kuliah kdg2 juga masih suka ilang2an

      Delete
  3. Bener bangett.. entah kenapa anak SD itu palinh boros alat tulis

    ReplyDelete
  4. Yuph... Anak2 memang hrs dibiasakan bertanggungjawab sjak dini ya, trutama kl sudah masuk usia 7.. Tmasuk soal alat2 tulisnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, Mba...pelan2 sdh mulai hrs dibiasakan

      Delete
  5. Pelan-pelan juga nanti terbiasa bertanggungjawab ya mbak, asal kita sebagai ortunya sabar membimbingnya dan mencontohkan pula ☺

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes, Mba..lead by example dan sabar ya kuncinya 😊

      Delete
  6. bismillah ya mba, kudu bersabar banget mengurus anak.
    Pembelajaran buat aku juga yang masih single i ni .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul bgt, Mba...sabar jd kunci utama juga 😊😊

      Delete
  7. Mengajarkan anak untuk bertanggung jawab memang susah, perlu pembiasaan dan konsistensi. Walaupun kadang aku nggak tegaan, tapi harus dilakukan.
    Semoga kita bisa menjadi ortu yang bijak ya..mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, semoga selalu bisa belajar menjd ortu yg lebih baik ya, Mba 😊😊

      Delete
  8. iya anak2 ku juga sering banget ngilangin penghapus sampai jengkel mbak. terkdg aku kasih gelang karet sebagai hukuman sebagai pengganti penghapus yg hilang he3..tp hbs itu ya dibeliin lagi. tp sedari kecil mmg harus diajarkan hal2 seperti tanggung jawab y mbk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi...gelang karet klo dipake ngapus jadinya item yaa, Mba. Bisa jd pembelajaran bgt yaa jadinya 😀

      Delete
  9. (y) (y) ngajarin tanggung jawab harus sejak dini ya Mba :) makasih sharingnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, Mba. Sebagai latihan. Sama2 Mba 😊😊

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...