Tuesday, May 23, 2017

Masak Makanan Favorit Di Bulan Ramadhan Tanpa Baper


Dih, judulnya gitu banget ya. Masak aja kok pakai baper, sih. Kenapa memangnya? 

Hehehe, sebenernya ada sedikit cerita dibalik judul itu. Nah, ceritanya Komunitas Blogger Semarang, Gandjel Rel, lagi mengadakan arisan blog dan kocokan kali ini giliran Mba Wati seorang Mom Blogger dengan dua putra yang ganteng-ganteng serta Mba Diyanika Mahmud Blogger sekaligus guru SD yang inspiratif,-open-minded-kesayangan murid-muridnya yang memberikan temanya, yaitu Masakan Favorit Di Saat Bulan Ramadhan. 

Padahal sih, temanya gampil pisan. Masakan favorit gitu lhoo. Siapa yang nggak punya masakan favorit ya, kan. Tapi berhubung ini lagi mau memasuki bulan puasa saya mau mengaitkan sedikit dengan kisah beberapa ibu-ibu yang suka baper kalau harus menyiapkan menu sahur dan berbuka. 

Kenapa baper? Katanya sih karena nyusun menu, apalagi memasak di bulan puasa itu bikin baper. Lha nggak bisa nyicipin pas masak nanti, terus kalau tahu-tahu rasanya nggak enak gimana? Dan waktu yang dipakai buat ngeracik-raciknya itu lhoo, belum lagi beres-beres bekas masaknya, ngabisin waktu! Padahal bisa buat ngaji satu juz. 

"Maunya kan fokus ibadah aja gitu pas puasa, tapi ini suami dan anak-anak mesti deh, kalau pas puasa mintanya menu masakan yang ajaib-ajaib. Masa pengin makan sahur pake nasi goreng iga, iganya mesti dipresto sampe empuk kayak di resto, terus buka puasanya juga mesti bikin takjil yang njelimet. Jam tiga mulai masak, eh pas adzan maghrib baru beres."

Nah, itu tadi sekelumit curhatan dari hasil ngobrol atau nguping ibu-ibu pas di Mbok sayur langganan di pasar. Curcolan itu bikin saya mbatin, Alhamdulillah karena setiap puasa saya dan Pak Suami, kecuali Si Sulung, menerapkan FC (Food Combining). Pas sahur tinggal kupas dan iris-iris buah. Pas buka puasa juga gitu, cuma ada buah potong, jus buah, smoothies atau kombinasinya. Habis itu baru deh, makan berat dengan menu karbo+sayuran+protein nabati atau menu sayuran+protein hewani. 

Meskipun FC selama puasa, bukan berarti kami nggak punya menu favorit lho. Ada beberapa menu masakan yang jadi item wajib di rumah, antara lain : Balado Terong dan Asem-Asem Daging. Ini andalan banget pokoknya. Hampir tiap minggu pasti ada menu ini terselip di antara menu masakan lainnya. Sampai rasanya kalau nggak masak menu ini berasa ada yang kurang. 

Ini nih, penampakan Asem Asem Daging favorit kami di #nesthome. 

Tips & Tricks Masak Tanpa Baper Di Bulan Ramadhan

Jadi supaya nggak baper-baper amat dalam aktivitas memasak selama bulan puasa ini, ada beberapa tips dan trick-nya kok : 

1. Biar nggak baper, niatkan memasak dan menyiapkan makanan untuk anggota keluarga itu sebagai ibadah. Menjadikan anak-anak dan suami tetap sehat serta kuat puasa sampai tuntas itu juga menghasilkan pahala yang berlipat ganda. Insyaa Allah sama berpahalanya seperti halnya menuntaskan target hapalan atau tadarusan. Semua soal niatnya, kan. 

2. Susun menu selama sebulan. Kalau rempong ya buat seminggu sekali saja. Atau manfaatkan tabloid yang biasanya suka bagi-bagi menu sahur dan berbuka selama sebulan. Komunikasikan kepada anggota keluarga mengenai menu tersebut seminggu sekali sebelum mulai berbelanja ke pasar. Atau kalau anggota keluarganya tipe yang 'terserah ibu, aja deh' terapkan saja konsep; minggu pertama: fish weeks, minggu kedua: chicken weeks, minggu ketiga: meat weeks, minggu keempat: indomi weeks, hihihi. Itu misalnya aja lhoo. 

3. Kalau menu sudah disusun dan sudah berbelanja ke pasar. Luangkan waktu seminggu sekali untuk menyiapkan semua bahan masakan sekaligus bumbu-bumbu untuk satu minggu ke depan, seolah kita mau memasak semua bahan untuk seminggu itu. Misalkan seminggu ke depan menunya Asem-Asem Daging, Bakwan Jagung, Ayam Goreng Mentega, dll. Semua bahan dan bumbu masakan itu diracik semua lalu disimpan dalam kontainer-kontainer atau palstik zipped. Kalau perlu bisa dilabeli, misalnya yang kotak hijau untuk 'Asem-Asem' dst. Cara ini sangat mempermudah dan menyingkat proses dan waktu memasak. 



4. Bikin stok bumbu dan condiments. Selain baceman bawang putih, bisa juga dari jauh-jauh hari sudah menyiapkan bumbu dasar putih, kuning, dan merah. Ini selain memudahkan saat mengolah masakan juga untuk menyiasati harga perbumbuan yan meroket saat menjelang lebaran. Selain itu siapkan juga condiments seperti bawang goreng untuk taburan, acar untuk prebiotik selama bulan puasa, dan sambal untuk menambah nafsu makan sebagai tambahan variasi. 

5. Siapkan stok bahan makanan yang tinggal goreng macam rolade, homemade nugget, tahu bakso atau bakso, dll. Ini untuk mengantisipasi kalau-kalau di tengah jalan menu yang sudah kita susun bubar jalan atau ada momen-momen dimana kita berada di saat kepepet atau waktu yang terlalu sempit buat masak. Ini semacam back up plan gitu deh. 

6. Nggak ada salahnya juga menyimpan makanan keringan seperti abon, kering kentang, serundeng, dll seandainya back up plan dan rasa malas masak menyerang di atas nggak berjalan. Terakhir jangan lupakan juga teman-teman olshop bakul makanan keringan atau frozen food atau babang ojek yang bisa jadi penyelamat seandainya kita nggak sempat nyetok semua itu. 

Nah, itu tadi tips and tricks masak tanpa baper di bulan puasa. Semoga bermanfaat yaa. Boleh lhoo kalau mau sharing tips and tricksnya juga. 


23 comments:

  1. Wah masakan asem-asem dagingnya enak 😊

    ReplyDelete
  2. aku njuk pingin masak asem2 mbak :D

    ReplyDelete
  3. pencerahan banget nih, jadi ga baper lagi deh. baidewe aku pingin juga terapin FC ah...

    ReplyDelete
  4. Makasih mb nia tipsnya, mencerahkan :)

    ReplyDelete
  5. Mbak, tak Bayangi kalau sahur dan buka nerapin FC, nggak lapar?? Kalau pas buka sih ntar terus makan ya. Tapi, kalau tak bayangin kok nggak mampu aku. Hiks. Aku kan tipe balas dendam kalau buka. Hihihi.

    Tipsnya oke banget nih, apalagi soal nyetok bumbu ya. Ini harga cabe sama bawang putih masih melambung tinggi nih. Apalagi ntar kalau mendekati puasa. Nyetok nyetok ah. Ini ntar mau ke pasar soalnya

    Makasih ya, Mbak, sudah meramaikan arisan blog yang kedua ini.

    ReplyDelete
  6. Bumbu dasar aku biasanya disuply sama simbok mbak jadi tinggal masak aja. Itupun aku jg ga bikin yg neko2 sih wong ga bisa.masak yg standart aja klo pemgen yg neko2 ya beli #emakmalas

    ReplyDelete
  7. Wah keceee, makasih tipsnyaa niaa...

    ReplyDelete
  8. aku belum tahu mau bikin menu sahur apa hiks :-D
    soalnya puasa di kostan. Paling ya beli di warteg depan :-D

    ReplyDelete
  9. ehmmm ... menunya kayaknya enak ni

    ReplyDelete
  10. Untung aku ngga pernah baper soal makanan dan masak mba nia.

    Baper nya soal itu tuh haha

    ReplyDelete
  11. Untung aku ngga pernah baper soal makanan dan masak mba nia.

    Baper nya soal itu tuh haha

    ReplyDelete
  12. Haduh kayanya seger banget asem2nyaaa :)

    ReplyDelete
  13. Oke noted tipsnya, nyoba bikin bumbu dasar ah. Aku blm pernah bikin asem2 daging, kapan2 perlu nyobain ah

    ReplyDelete
  14. Aku suka bgt mkan asem2, sbelum puasa kmren aq ama tmen nyari dingaliyan sore2 gak ada, tau2 dah smpai kendal 😂 dan ttep aja zonk

    ReplyDelete
  15. Jadi kepikiran pengen bikin asem-asem ini. Enak mesti

    ReplyDelete
  16. Wah mbak nia ok banget nih tipsnya...kayaknya perlu nyetok bumbu dasar putih, kuning, dan merah nih :)

    ReplyDelete
  17. Asem2 daging emang enak dan lagi gampil bikinnya. Akhir2 ini aku ganti dengan ayam merah. Lagi ngurangi makan daging sih.

    Setuju juga yang fc, udh lama kalo sahur milih buah aja. Tubuh malah bugar dari pada makan nasi

    ReplyDelete
  18. Asem2 dagiiiinggg.. huh hah enaknyaaa 😍

    ReplyDelete
  19. Tipsnya bagus sekali mbak Nia, bisa diterapkan nih. FC saat puasa itu pasti sesuatu sekali ya mbak, hebat loh. Kalau saya ngebayangin aja udah keder :)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...